Cara Belajar Pemrograman

Pikiran untuk belajar coding saja bisa sangat mengintimidasi. Kata kode misterius menurut definisinya. Ini berarti bentuk komunikasi teknis yang dapat dipahami oleh komputer daripada manusia.

Salah satu cara banyak orang mulai belajar coding adalah dengan memilih bahasa pemrograman yang populer dan langsung masuk ke kepala mereka tanpa instruksi. Ini dapat berupa kursus pengkodean online, proyek tutorial, atau pembelian buku acak tentang topik tertentu.

Pengembang masa depan  jarang memulai dengan peta jalan, pandangan luas tentang dunia pengkodean yang menguraikan serangkaian konsep, bahasa, dan alat pemrograman terkait yang  digunakan hampir  100%  pengembang setiap hari.

Dalam makalah ini, kami mengusulkan satu peta jalan tersebut. Untuk melakukan ini, kami akan menguraikan 14 langkah  yang digunakan pengembang profesional untuk menulis kode, berkolaborasi, dan membuat proyek profesional, masing-masing membahas konsep, bahasa, atau alat penting.

14 langkah ini telah  dipilih dengan cermat berdasarkan perjalanan pribadi saya sendiri selama hampir 20 tahun belajar coding.

Sebagian alasan mengapa butuh waktu lama untuk merasa nyaman sebagai pengembang adalah untuk belajar tentang topik tertentu tanpa konteks yang lebih luas dari dunia pengkodean.

Setiap langkah dalam artikel ini menjelaskan “esensi pengkodean” –  setidaknya saya percaya penting untuk mengetahui bahwa itu ada di awal perjalanan pengkodean Anda.

Sebelum menyebutkan langkah-langkah peta jalan, satu hal terakhir  yang perlu diperhatikan: Tentu saja, membaca artikel ini tidak membuat Anda menjadi programmer yang berpengalaman.  Itu tidak dimaksudkan. Tujuan dari artikel ini adalah untuk membuat Anda sadar bahwa masing-masing topik ini ada dan, semoga, memberi Anda gambaran dasar tentang bagaimana masing-masing dari mereka bekerja sehingga Anda dapat membangun dengan cerdas di masa depan.

Peta Jalan 14 Langkah untuk Pengembang Pemula

  1. Biasakan diri Anda dengan dasar-dasar arsitektur dan data komputer
  2. Pelajari cara kerja bahasa pemrograman
  3. Memahami cara kerja Internet
  4. Latih dasar-dasar baris perintah
  5. Asah keterampilan editor teks Anda di Vim
  6. Ambil beberapa HTML
  7. Bekerja pada beberapa CSS
  8. Memulai pemrograman di JavaScript
  9. Lanjutkan pemrograman dengan Python
  10. Perdalam pengetahuan Anda dengan Java
  11. Gunakan Git untuk melacak kode
  12. Menyimpan data menggunakan database dan SQL
  13. Baca tentang kerangka kerja web dan MVC
  14. Bermain dengan manajer paket

Tanpa basa-basi lagi, mari kita mulai dari atas!

 

1) Biasakan diri Anda dengan dasar-dasar arsitektur dan data komputer

Salah  satu hal hebat tentang bahasa pemrograman modern adalah Anda dapat membuat aplikasi mewah tanpa harus khawatir (dalam banyak kasus) tentang detail perangkat keras yang lebih halus di belakang layar.

Ini disebut abstraksi dan merupakan  kemampuan untuk bekerja dengan alat tingkat tinggi (dalam hal ini, bahasa pemrograman) yang menyederhanakan dan menyempurnakan berbagai pemahaman dan keterampilan kita yang diperlukan.

Namun, itu tidak berarti bahwa mengetahui dasar-dasar logam tempat kode Anda berjalan tidak membantu. Paling tidak, memperhatikan beberapa hal sepele dapat membantu Anda menavigasi percakapan di tempat kerja tentang penggunaan CPU dan memori yang tinggi.

Jadi, berikut adalah minimal dasar-dasar arsitektur komputer bagi Anda untuk memulai:

Komponen terpenting dari komputer berada di microchip (juga disebut sirkuit terpadu).

Microchip mengandalkan komponen listrik yang disebut transistor untuk berfungsi. Transistor adalah sakelar listrik kecil yang mati (0) atau hidup (1) pada waktu tertentu. Satu microchip dapat menampung jutaan atau miliaran transistor kecil.

Sebagian besar komputer modern memiliki microchip yang disebut central processing unit (CPU). Anda dapat menganggapnya sebagai otak komputer. Ini menangani sebagian besar tugas matematika dan logis yang dilakukan komputer.

Setiap CPU memiliki sesuatu yang disebut set instruksi, yang merupakan kumpulan perintah biner (nol dan satu) yang dapat dipahami CPU. Untungnya, kita tidak perlu terlalu khawatir tentang ini sebagai pengembang perangkat lunak! Itulah kekuatan abstraksi.

Jika CPU adalah pusat logis otak, akan berguna untuk memiliki memori untuk menyimpan informasi sementara atau dalam jangka panjang.

Komputer memiliki memori akses acak (RAM) sebagai “memori kerja” (atau memori jangka pendek) untuk menyimpan informasi yang secara aktif digunakan oleh menjalankan program.

RAM terdiri dari kumpulan alamat memori yang dapat digunakan untuk menyimpan bit data. Dalam bahasa yang lebih tua seperti C, programmer dapat memanipulasi alamat memori secara langsung menggunakan fitur yang disebut pointer, tetapi ini jarang terjadi dalam bahasa yang lebih modern.

Akhirnya, kita akan menyentuh komponen yang pasti Anda kenal: hard drive. Dalam analogi otak, ini mewakili memori jangka panjang. Hard drive adalah perangkat internal atau eksternal yang menyimpan data yang disimpan bahkan setelah komputer dimatikan.

Sebelum kita masuk ke detail bahasa pemrograman, mari kita bicara sedikit tentang data. Tapi apa sebenarnya arti kata data?

Pada tingkat tinggi, pikirkan dokumen teks, gambar, video, email, file, folder, dan sebagainya. Ini semua adalah struktur data tingkat tinggi yang kita buat setiap hari dan simpan di komputer kita.

Tetapi di bawah tenda, chip komputer (seperti CPU dan chip RAM) tidak tahu apa itu “gambar” atau “video”.

Dari sudut pandang chip, semua struktur ini disimpan sebagai urutan panjang 1 dan 0.  1s dan 0s  ini disebut bit.

Bit biasanya disimpan dalam delapan set sekaligus, yang disebut byte. Byte hanyalah urutan 8-bit, seperti 00000001, 01100110, atau 00001111. Mewakili informasi dengan cara ini disebut representasi biner.

 

2) Pelajari cara kerja bahasa pemrograman

Pada bagian sebelumnya, kami menyebutkan bahwa sebagian besar komputer bergantung pada CPU, dan bahwa CPU    dapat memahami set instruksi tertentu dalam bentuk 1 dan 0.

Jadi, secara teori, Anda dapat menulis kode yang memberi tahu CPU apa yang harus dilakukan dengan menyatukan urutan panjang 1s dan 0s dalam format yang dapat dipahami CPU. Instruksi yang ditulis dalam bentuk biner seperti itu disebut kode mesin.

Sangat menakutkan untuk diajak bekerja sama. Yah mungkin itu masalahnya, tapi  saya kebanyakan menggunakan bahasa pemrograman tingkat tinggi seperti JavaScript, Python, dan Java, jadi saya tidak yakin.

Bahasa pemrograman tingkat tinggi menyediakan serangkaian kata kunci, pernyataan, dan aturan sintaks yang dapat dibaca manusia, sehingga lebih mudah bagi pengguna untuk belajar, men-debug, dan memanipulasi.

Bahasa pemrograman menyediakan sarana untuk menjembatani kesenjangan antara cara otak manusia memahami dunia dan cara otak komputer (CPU) memahami dunia.

Akhirnya, kode yang kita tulis perlu  diterjemahkan ke dalam instruksi biner (kode mesin) yang dapat dipahami CPU.

Tergantung pada bahasa yang Anda pilih, katakan bahwa kode akan dikompilasi atau ditafsirkan ke dalam kode mesin yang dapat dijalankan pada CPU. Sebagian besar bahasa pemrograman menyertakan program yang disebut kompiler atau interpreter yang melakukan langkah konversi ini.

Untuk beberapa nama, JavaScript dan Python adalah bahasa yang ditafsirkan, sedangkan Java adalah bahasa yang dikompilasi. Apakah suatu bahasa dikompilasi atau ditafsirkan (atau kombinasi keduanya)  memengaruhi kenyamanan pengembang, penanganan kesalahan, kinerja, dan area lainnya, tetapi ini tidak dibahas secara rinci di sini.

 

3) Pahami cara kerja Internet

Apa pun jenis pemrograman yang ingin Anda lakukan, Anda akan menghadapi situasi di mana berguna untuk mengetahui bagaimana komputer berinteraksi satu sama lain. Ini biasanya terjadi melalui Internet.

Internet hanyalah kumpulan global komputer yang terhubung. Dengan kata lain, jaringan global. Setiap komputer dalam jaringan menyetujui seperangkat aturan yang memungkinkan mereka untuk berkomunikasi satu sama lain. Untuk komputer, “berbicara” berarti mentransfer data.

Seperti yang disebutkan di bagian sebelumnya, semua jenis data (seperti halaman web, gambar, video, dan email)  dapat diwakili oleh 1 dan  0.

Oleh karena itu, kita dapat menganggap Internet sebagai sekumpulan komputer yang sangat besar yang dapat mentransfer 1 dan 0, dengan cara yang mempertahankan makna data itu. Internet tidak lebih dari media percakapan digital.

Jika Internet hanyalah arena percakapan besar, tentukan peserta percakapan.

Pertama, analogi: Sebagian besar percakapan manusia membutuhkan setidaknya dua peserta. Dalam kebanyakan kasus,  satu pengguna memulai percakapan  dan merespons dengan asumsi bahwa pengguna lain hadir dan tersedia.

Di Internet, komputer yang memulai percakapan disebut klien. Komputer yang merespons atau merespons disebut server.

Misalnya, Anda membuka browser web dan pergi ke “www.google.com”. Dalam skenario ini, browser Web adalah klien. Dengan ekstensi, Anda juga dapat menganggap komputer yang sedang Anda kerjakan sebagai klien.

Dalam arti yang lebih abstrak, Anda adalah klien karena Andalah yang memulai percakapan. Saat Anda mengetik “www.google.com” di bilah pencarian dan klik ENTER>< browser meminta Anda untuk memulai percakapan dengan salah satu komputer Google.

Komputer Google disebut server. Ini merespons dengan mengirimkan data yang diperlukan untuk menampilkan halaman web Google ke browser. Dan voila! Anda akan melihat halaman web Google di depan Anda. Semua transfer data Internet memanfaatkan hubungan klien/server semacam ini.

 

4) Latih dasar-dasar baris perintah

Baris perintah mengintimidasi pada pandangan pertama. Dalam film, sering disajikan sebagai layar hitam yang penuh teka-teki dengan teks bergulir, angka, dan simbol yang tidak Anda mengerti. Biasanya dikaitkan dengan sahabat karib peretas jahat atau insinyur jenius.

Yang benar adalah bahwa Anda tidak memerlukan seorang jenius untuk menggunakan atau memahami baris perintah. Bahkan, ia dapat melakukan banyak tugas yang sama yang dapat kita lakukan dengan nyaman dengan mouse point-and-click.

Perbedaan utama adalah bahwa ia terutama menerima input melalui keyboard, tetapi setelah hang, ia dapat secara signifikan mempercepat pengetikan.

Anda dapat menggunakan baris perintah untuk menelusuri folder, membuat daftar konten folder, membuat folder baru, menyalin dan memindahkan file, menghapus file, menjalankan program, dan banyak lagi. Sebuah jendela di mana Anda dapat memasukkan perintah pada baris perintah disebut terminal.

Mari kita berjalan selangkah demi selangkah melalui tutorial singkat perintah navigasi dasar yang akan memberi Anda perasaan untuk bekerja pada baris perintah.

Ketika Anda membuka terminal, pertanyaan pertama yang khas adalah “Di mana saya?”  Anda dapat menggunakan perintah  pwd (kependekan dari “print working directory”) untuk mengetahuinya. Mencetak lokasi saat ini di sistem file dan menunjukkan folder tempat Anda berada saat ini.

Cobalah sendiri:

Menggunakan Baris Perintah

Jika Anda menggunakan Mac, buka aplikasi terminal yang pada dasarnya adalah  terminal baris perintah Unix.

Jika Anda menjalankan sistem operasi yang tidak memiliki  antarmuka pengguna grafis  (GUI),  seperti Linux atau Unix  , perintah  Anda akan melihat garis.  Jika Anda memiliki GUI dalam rasa Linux atau Unix, Anda harus membuka terminal secara manual.

Pada prompt, ketik pwd dan tekan <  Enter >. Baris perintah mencetak jalur ke folder tempat Anda berada saat ini.

Secara default, folder aktif saat membuka baris perintah adalah direktori home pengguna yang masuk log. Ini dapat disesuaikan jika Anda membutuhkan kenyamanan untuk memulai di tempat lain.

Untuk kenyamanan, direktori home  dapat dirujuk menggunakan karakter tilde ~. Ini digunakan dalam beberapa contoh.

Sekarang setelah Anda tahu di folder mana Anda berada, Anda dapat menggunakan perintah ls untuk membuat daftar konten direktori saat ini. Perintah ls adalah singkatan dari  “List”.

Ketik ls dan tekan < >. Konten (file dan subfolder)  di direktori saat ini dicetak di layar.

Jalankan kembali perintah sebelumnya,  seperti pada ls -al, dan tekan <ENTER>. Kemudian Anda mendapatkan detail tentang konten direktori, seperti ukuran file, tanggal modifikasi, dan izin file.

Anda dapat menggunakan tanda hubung dari perintah sebelumnya untuk mengatur bendera tertentu yang mengubah perilaku perintah. Dalam hal ini, saya menambahkan bendera -a yang mencantumkan konten semua direktori (termasuk file tersembunyi) dan bendera -l yang menunjukkan detail file tambahan.

Kemudian Anda dapat membuat folder baru menggunakan perintah mkdir, yang merupakan singkatan dari “Create Directory”. Buat folder baru bernama “testdir” di bawah ini.

Ketik mkdir testdir dan tekan <ENTER>. Kemudian ketik ls dan tekan <ENTER>. Direktori baru muncul dalam daftar.

Untuk membuat beberapa direktori bertumpuk sekaligus, gunakan bendera -p untuk membuat seluruh rantai direktori, seperti mkdir -p directory1/directory2/directory3  .

Baris perintah tidak terlalu berguna jika Anda hanya dapat tinggal di satu tempat, jadi mari kita pelajari cara mereferensikan direktori yang berbeda dalam sistem file. Untuk melakukan ini, gunakan perintah cd,  yang merupakan singkatan dari “Change Directory”.

Pertama, ketik cd testdir, lalu tekan <ENTER>. Kemudian ketik pwd dan tekan < >. Output menunjukkan bahwa itu ada di direktori “testdir” yang ditentukan oleh perintah cd. Kami telah melihat-lihatnya!

Ketik cd ..  dan tekan < >. .. memberi tahu baris perintah untuk  merujuk mundur ke direktori induk.

Kemudian ketik pwd dan tekan < >. Perhatikan bahwa output menunjukkan bahwa Anda telah kembali ke direktori asli. Kami melihat-lihat ke belakang!

Selanjutnya, Anda akan belajar cara membuat file kosong baru di direktori saat ini.

Sentuh newfile1.txt< dan tekan Enter >.  Anda dapat menggunakan perintah ls untuk memverifikasi bahwa file baru telah dibuat di direktori saat ini.

Kemudian gunakan perintah cp untuk menyalin file itu dari satu folder ke folder lainnya.

cp newfile1.txt ketik testdir dan tekan <ENTER>. Kemudian, gunakan  perintah testdir  ls dan ls untuk memverifikasi bahwa file baru masih ada di direktori saat ini  dan telah disalin ke direktori “testdir”.

Anda juga dapat menggunakan perintah mv untuk memindahkan file alih-alih menyalinnya.

Sentuh newfile2.txt< dan tekan Enter untuk membuat file baru >.
Kemudian ketik mv newfile2.txt testdir  , lalu tekan <  Enter untuk membuat file > sebagai “testdir”  Arahkan ke folder.

gunakan perintah  testdir  ls dan ls untuk memverifikasi bahwa file telah dipindahkan ke folder “testdir”   (tanpa  disalin Karena sudah dipindahkan, maka tidak akan muncul lagi di lokasi asli tempat Anda membuatnya).

Anda juga dapat menggunakan perintah mv untuk mengganti nama file.

Untuk melakukan ini, sentuh newfile3.txt< dan tekan Enter untuk membuat file baru >. Kemudian ketik mv newfile3.txt cheese.txt< dan tekan Enter > untuk memperbarui nama file.  Gunakan ls untuk memverifikasi bahwa file telah diganti namanya.

Akhirnya, Anda dapat menggunakan perintah rm  untuk menghapus file dan folder.

Ketik rm cheese.txt< dan tekan ENTER> untuk menghapus file.  Gunakan ls untuk memverifikasi bahwa file telah dihapus.

rm -rf ketik testdir dan tekan <ENTER> untuk menghapus direktori “testdir” dan isinya.  Gunakan ls untuk memverifikasi bahwa direktori telah dihapus.

Perhatikan bahwa Anda harus menggunakan bendera -rf saat menghapus direktori. Ini akan memaksa folder dan semua isinya untuk dihapus.

 

5) Bangun keterampilan editor teks Anda di Vim

Sejauh ini, kami telah membahas dasar-dasar baris perintah dan melihat beberapa contoh cara bekerja dengan file tanpa menggunakan mouse.

Saya tahu cara membuat, menyalin, memindahkan, mengganti nama, dan menghapus file dari baris perintah, tetapi saya belum melihat cara mengedit konten file teks di Terminal.

Kode komputer hanyalah teks yang disimpan dalam satu set file yang terorganisir, jadi bekerja dengan file teks di terminal adalah penting.

Tentu, editor teks mewah seperti Microsoft Word (atau editor kode khusus seperti Sublime dan Atom) Anda juga dapat menggunakan untuk menulis dan mengedit kode, tetapi ini tidak diperlukan. Terminal  biasanya merupakan tempat yang paling nyaman untuk menulis dan mengedit kode, karena sudah terbuka untuk menjalankan perintah.

Ada beberapa editor teks luar biasa yang dibuat khusus untuk tujuan ini, dan disarankan untuk mempelajari dasar-dasar dari apa yang disebut Vim.

Vim adalah salah satu editor teks tertua dan permata yang terbukti selama bertahun-tahun. Vim adalah singkatan dari “VI  iM proved” karena merupakan penerus alat yang disebut Vi.

Seperti disebutkan sebelumnya, Vim adalah editor teks yang dibangun untuk berjalan langsung di terminal, jadi Anda tidak perlu membuka jendela terpisah atau menggunakan mouse untuk bekerja dengannya. Vim memiliki serangkaian perintah dan mode yang memungkinkan Anda membuat dan mengedit konten teks dengan mudah hanya menggunakan keyboard.

Vim memiliki sedikit kurva belajar, tetapi dengan sedikit latihan, keterampilan yang Anda pelajari akan membayar dividen sepanjang karir pengkodean Anda.

Vim diinstal pada banyak sistem operasi secara default. Untuk memeriksa apakah itu diinstal pada komputer Anda, buka baris perintah dan ketik vim -v.

Ketika Vim terbuka di Terminal dan menampilkan versinya, Anda siap melakukannya! Jika tidak, Anda perlu menginstalnya di sistem Anda. (Untuk keluar dari Vim, ketik :!q < tekan ENTER >).

Menurut pendapat saya, cara tercepat dan termudah untuk mempelajari cara menggunakan Vim adalah dengan menggunakan VimTutor, yang merupakan tutorial bawaan. Untuk melakukan ini, pastikan Vim diinstal pada sistem Anda, buka baris perintah, ketik vimtutor dan tekan <ENTER>.

Ini adalah tutorial yang bagus sehingga saya tidak punya alasan untuk membuang waktu mencoba menjelaskannya di sini. Jadi, lakukan VimTutor seperti yang Anda lakukan sekarang! Sampai jumpa di bagian selanjutnya.

 

6) Ambil beberapa HTML

HTML (kependekan dari HyperText Markup Language) dapat dianggap sebagai tulang halaman web. Menentukan struktur halaman dengan menentukan elemen mana yang akan ditampilkan dan urutan kemunculannya.

Setiap halaman web yang Anda kunjungi di browser Anda memiliki beberapa HTML yang terkait dengannya.  Ketika Anda mengunjungi halaman Web, web server yang host halaman  Web  mengirimkan  beberapa HTML ke browser. Browser Anda akan membacanya dan menampilkannya untuk Anda.

Sebagian besar halaman web  berisi serangkaian konten yang cukup standar, seperti judul, konten teks, tautan ke gambar, tautan navigasi, serta header dan footer. Semua informasi ini disimpan sebagai  HTML  yang mendefinisikan struktur halaman.

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa meskipun HTML secara teknis bukan bahasa pemrograman, html sering disebut sebagai “kode HTML”.

Seperti yang akan kita lihat nanti, dalam bahasa pemrograman lain Anda dapat menulis kode yang melakukan sesuatu, seperti menjalankan serangkaian instruksi secara berurutan. HTML tidak melakukan apa-apa. HTML dieksekusi atau tidak.  HTML ada dalam file dan menunggu sampai dikirim ke browser web yang menampilkannya ke pengguna akhir.

Faktanya, HTML pada dasarnya hanyalah data. Ini adalah data yang mendefinisikan seperti apa halaman web seharusnya, tidak lebih.

HTML adalah seperangkat tag standar (pada dasarnya hanya label) untuk mengidentifikasi elemen yang tersedia yang membentuk halaman web. pakai. Setiap tag didefinisikan menggunakan tanda kurung siku.

Misalnya, tag judul didefinisikan sebagai  <title>My Page Title</title> dan dikenal sebagai   Tag  didefinisikan sebagai <p>Kelompok konten teks acak.</p>.

Setiap elemen HTML terdiri dari tag awal dan tag akhir. Tag pembuka hanyalah label tag di antara tanda kurung siku.

< nama tag>

Ini akan membuka tag HTML baru. Tag penutup pada dasarnya sama, tetapi Anda menandainya sebagai tag penutup menggunakan garis miring setelah braket sudut pertama.

</Nama Tag>

Teks antara dua tag adalah konten aktual yang muncul di halaman.

Mari kita lihat beberapa tag yang paling umum digunakan. Yang pertama adalah tag  <html>. Ini mendefinisikan awal halaman HTML. Tag </html>  yang sesuai  (perhatikan garis miring)  menentukan akhir halaman HTML. Konten antara tag ini menjadi bagian dari halaman.

Yang kedua adalah tag  <head>. Ini mendefinisikan informasi tambahan yang digunakan browser untuk memahami halaman. Sebagian besar konten dalam tag ini tidak dapat dilihat oleh pengguna. Tag </head>  yang sesuai menentukan akhir bagian HEAD.

Sebelumnya, tag <title> ditampilkan. Ini mendefinisikan judul halaman web yang ditampilkan browser di tab browser. Tag ini harus ditempatkan di dalam > <head … </kepala bagian >.

Berikutnya adalah tag <body>. Semua konten dalam tag  ini  merupakan konten utama halaman Web.  Menyatukan keempat tag ini:

<html>        <body>< Judul>Kepalaan Halaman Saya</Judul>    </body>        > tubuh <<p> banyak konten teks acak. </hal>> </Tubuh </html>

Cuplikan HTML  sederhana di atas mewakili halaman  Web  sederhana dengan judul dan paragraf sebagai konten isi.

Dalam contoh ini, poin-poin yang tidak disebutkan di bagian sebelumnya muncul. Tag HTML dapat ditumpuk di dalam satu sama lain. Ini berarti bahwa tag HTML dapat ditempatkan di antara tag HTML lainnya.

HTML menyediakan  banyak tag lain untuk menyediakan serangkaian konten yang kaya kepada pengguna Web. Saya tidak akan menjelaskan secara rinci di sini, tetapi berikut adalah daftar singkat untuk referensi Anda.

  • <p>: Paragraf teks yang dimulai pada baris baru.
  • <h1>: Judul halaman, biasanya digunakan untuk judul halaman.
  • <h2>: Judul bagian yang biasanya digunakan untuk judul bagian.
  • <hx>: di mana x adalah angka antara  3 dan 6  , dan judulnya kecil.
  • <img>: Gambar.
  • <a>: Tautan.
  • <form>: Formulir yang berisi bidang atau input untuk diisi dan dikirimkan pengguna.
  • < > input: Bidang input bagi pengguna untuk memasukkan informasi, biasanya dalam formulir.
  • <div>:  Pemisahan konten yang digunakan untuk mengelompokkan beberapa elemen lain untuk tujuan ruang.
  • <span>: Elemen pengelompokan lain, tetapi biasanya digunakan untuk membungkus frasa teks dalam elemen lain untuk menerapkan pemformatan tertentu hanya ke bagian tertentu dari konten teks.

 

7) Bekerja pada beberapa CSS

Halaman web  tanpa CSS, atau Cascading  S tyle Sheets, seperti kue tanpa frosting. Frosting cake melayani tujuannya, tetapi tidak menggugah selera!

Anda dapat menggunakan CSS untuk mengaitkan properti gaya seperti warna latar belakang, ukuran font, lebar, dan tinggi dengan elemen  HTML.

Setiap properti gaya menginstruksikan browser untuk merender efek yang diinginkan pada layar. Seperti HTML, CSS secara teknis bukanlah bahasa pemrograman. Alih-alih melakukan tindakan, cukup tambahkan gaya ke HTML tulang telanjang.

Mari kita lihat cara mengaitkan gaya CSS dengan elemen HTML. Ada tiga bagian dalam teka-teki ini:

Pemilih CSS:  Digunakan untuk mengidentifikasi elemen  HTML  yang digunakan untuk menerapkan gaya.

Nama Properti CSS:  Nama properti gaya tertentu untuk ditambahkan ke elemen HTML yang cocok.

Nilai Properti CSS: Nilai properti gaya yang akan diterapkan.

Berikut adalah contoh bagaimana elemen-elemen ini bersatu untuk mengatur warna paragraf dan ukuran font:

hal {  Warna: Merah; Ukuran font: 12 piksel. }

Sebelum kawat gigi keriting, mari kita mulai dulu. Di sinilah pemilih CSS pergi. Dalam hal ini, tag HTML <p> (paragraf) ditunjukkan oleh huruf p. Dengan kata lain, gaya dalam kurung kurawal berlaku untuk semua tag  <p> di halaman Web.

Mari kita beralih ke gaya yang kita terapkan pada apa yang ada di dalam kawat gigi keriting, yaitu elemen target.

Di sini kita  menemukan pasangan nilai properti CSS yang dipisahkan oleh titik dua. Properti (dalam hal ini, Warna dan Ukuran Font) ada di sebelah kiri; nilai-nilai properti ini (dalam hal ini, “merah” “12px”)  ada di sebelah kanan. Titik koma mengakhiri setiap pasangan nilai properti.

Anda mungkin dapat melihat cara kerjanya. Cuplikan kode CSS di atas memberi tahu browser untuk menggunakan huruf merah ukuran 12px untuk semua teks yang ditempatkan di dalam tag <p>.

Jadi bagaimana Anda tahu bahwa halaman HTML berisi gaya CSS ini?  Masukkan tag  HTML > < tautan. Biasanya,  gaya CSS   dibuat dalam file terpisah dari  HTML  (file .css). Ini berarti bahwa browser memerlukan beberapa cara untuk mengimpornya ke dalam file HTML untuk mengetahui bahwa gaya itu ada.

Elemen <link> ada untuk tujuan ini.  Jika Anda menyertakan elemen <link di bagian <head> dari file HTML >, Anda dapat mengimpor  CSS eksternal Anda dapat menentukan file.

<> < Judul>Kepalaan Halaman Saya</Judul> <link rel=”stylesheet”  type=”text/css”  href=”/home/style.css”> </頭>

Contoh ini  mengimpor gaya  CSS  yang  ditentukan oleh atribut href  (dalam hal ini, file /home/style.css.

Tiga bagian berikutnya  menyelami (akhirnya) beberapa bahasa pemrograman yang lebih teknis.

Ini memberikan gambaran umum tentang JavaScript, Python, dan  Java, dan memberikan panduan langkah demi langkah tentang  beberapa konsep pengkodean utama yang umum untuk ketiga bahasa tersebut. Bandingkan dan kontraskan fitur bahasa dan kode sampel untuk memberi Anda pemahaman komprehensif tentang ketiga dasar-dasar tersebut.

 

8) Mulai pemrograman di JavaScript

Jika Anda dapat menggunakan HTML untuk membangun struktur halaman web dan menggunakan CSS agar terlihat cantik, mengapa Anda membutuhkan JavaScript?

Jawabannya adalah secara teknis tidak. Jika Anda senang dengan situs statis yang ada di sana dan terlihat cantik, Anda sebaiknya menggunakan HTML dan CSS saja.

Kata kunci di sini adalah “statis”. Namun, jika Anda ingin menambahkan fungsionalitas dinamis ke halaman web Anda, seperti perubahan konten atau interaksi pengguna yang lebih kompleks, Anda harus menggunakan JavaScript.

Apa itu JavaScript?

Jadi apa sebenarnya JavaScript itu?  JavaScript adalah bahasa pemrograman yang  ditulis khusus untuk situs web dan Internet. Seperti yang dijelaskan di bagian  2, sebagian besar  bahasa pemrograman dikompilasi atau ditafsirkan, dan program biasanya berjalan sendiri.

JavaScript agak unik dalam hal ini karena dirancang untuk berjalan langsung di dalam browser web. Ini memungkinkan Anda membuat kode yang mewakili urutan tindakan yang dilakukan pada halaman web untuk membuat situs Anda lebih dinamis.

Kode JavaScript dapat ditemukan dalam  file teks dengan ekstensi .js, atau langsung dalam tag  <script> dalam  HTML. Bisa dijelaskan.

Selama bertahun-tahun, kode JavaScript sebagian besar telah diturunkan untuk berjalan dalam browser Web. Namun, proyek Node .js mengubah paradigma ini dengan menciptakan lingkungan JavaScript mandiri yang dapat berjalan di mana saja.

Alih-alih terjebak di browser (yaitu, di sisi klien),  Anda dapat menginstal Node.js secara lokal di komputer mana pun untuk memungkinkan pengembangan dan eksekusi kode JavaScript. Juga, jika Anda menginstal Node di server web Anda, Anda dapat menggunakan JavaScript hanya sebagai kode front-end browser web, tetapi juga sebagai cara untuk melakukannya. Ini dapat digunakan sebagai kode back-end untuk aplikasi Anda.

Sekarang setelah kita membahas  beberapa latar belakang, mari kita lihat beberapa dasar-dasar bahasa JavaScript.

Variabel dan penugasan dalam JavaScript

Variabel mungkin mewakili konsep pemrograman yang paling dasar. Variabel hanyalah nama atau placeholder yang digunakan untuk merujuk ke nilai tertentu.

Variabel kata berarti bahwa nilai yang disimpan dapat berubah selama eksekusi program.

Anda dapat menggunakan variabel untuk menyimpan angka, string karakter teks, daftar, dan struktur data lainnya, yang akan kita bahas secara lebih rinci nanti.

Semua bahasa pemrograman menggunakan variabel, tetapi sintaksnya bervariasi dari satu bahasa ke bahasa lainnya.

Variabel berguna karena Anda dapat mereferensikan nilai variabel di seluruh kode Anda. Ini memungkinkan Anda untuk memeriksa nilai sesuai kebutuhan dan melakukan berbagai tindakan sebagai nilai perubahan variabel.

Dalam JavaScript, Anda mendeklarasikan variabel menggunakan kata kunci let: let x;    .

Ini mendeklarasikan x sebagai variabel yang dapat digunakan dalam kode. Perhatikan bahwa saya menambahkan titik koma di akhir baris. JavaScript (dan banyak bahasa lainnya)  menggunakan titik koma untuk menentukan akhir dari setiap pernyataan kode.

Sekarang setelah kita membuat variabel x, kita dapat menetapkan nilai menggunakan tanda sama dengan, juga dikenal sebagai operator penugasan: x = 10;

Anda menetapkan angka  10 ke variabel bernama x. Sekarang, setiap kali Anda menggunakan x dalam kode Anda, nilai 10 diganti.

Deklarasi variabel dan penugasan dapat dilakukan pada satu baris, sebagai berikut:

Biarkan x = 10.

Tipe data JavaScript

Di bagian terakhir, Anda menyimpan nilai bilangan bulat  (bilangan bulat)  dalam variabel bernama x. Anda juga  dapat menyimpan angka desimal atau floating-point seperti yang diketahui. Misalnya, Anda dapat menulis x = 6, 6.  .

Berbagai jenis nilai yang dapat disimpan dalam variabel disebut tipe data. Sejauh ini, saya hanya melihat tipe data numerik (bilangan bulat dan float), tetapi hanya menggores permukaan. Anda juga dapat menyimpan data teks dalam variabel.

Dalam istilah pengkodean, sepotong teks disebut string.  Anda dapat menyimpan nilai string dalam variabel x dengan menyertakan nilai string dalam tanda kutip tunggal atau ganda.

x =  ‘Halo!’ ; y = “Hei bud!” ;

Tipe data berikutnya yang dijelaskan adalah nilai boolean. Nilai Boolean hanya dapat menampung satu dari dua nilai,  benar atau salah,  dan harus semuanya huruf kecil. Dalam JavaScript, true dan false  adalah  dua  kata kunci yang secara khusus digunakan sebagai nilai untuk variabel Boolean.

Biarkan x = benar.  Katakanlah y = salah.

Perhatikan bahwa nilai true dan false tidak diapit dalam tanda kutip seperti string. Jika Anda menyertakannya dalam tanda kutip, nilainya akan menjadi string daripada nilai boolean.

Nilai Boolean sering digunakan untuk mengontrol aliran program pernyataan bersyarat (jika/lain) yang akan dipelajari selanjutnya.

Pernyataan kontrol alur program di JavaScript

Sekarang setelah Anda memahami variabel dan tipe data JavaScript  dasar, mari kita lihat beberapa hal yang dapat Anda lakukan dengan variabel.

Variabel tidak terlalu berguna kecuali Anda dapat memberi tahu kode Anda untuk melakukan sesuatu. Anda dapat menggunakan pernyataan untuk membuat variabel melakukan sesuatu.

Pernyataan sering kali merupakan kata kunci khusus yang memungkinkan Anda melakukan beberapa tindakan dalam kode Anda berdasarkan nilai variabel yang Anda tentukan. Anda dapat menggunakan pernyataan untuk menentukan aliran logis suatu program atau untuk melakukan banyak tindakan berguna yang menentukan perilaku suatu program.

Pernyataan If / Else

Pernyataan pertama yang dijelaskan adalah pernyataan if. Anda dapat menggunakan pernyataan if untuk melakukan beberapa tindakan hanya jika kondisi yang diinginkan benar. Berikut cara kerjanya:

Biarkan x = 10.  if ( x > 5 ) {Konsol. log(‘X  lebih besar dari 5!’ );} lain {Konsol. log(‘X  tidak lebih besar dari 5!’ );}

Tentukan variabel yang disebut x dan atur nilainya menjadi  10. Kemudian muncul pernyataan if. Kata kunci jika  diikuti oleh seperangkat tanda kurung yang berisi kondisi untuk mengevaluasi, dalam hal ini x > 5.  Karena kita baru saja mendefinisikan x sebagai 10, kita dapat melihat bahwa kondisi ini benar dalam contoh ini.

Karena kondisi dalam tanda kurung benar, kode antara kawat gigi keriting dieksekusi, dan string “X  lebih besar dari 5!” dicetak ke layar. (konsol.log tidak menjelaskan apa artinya (), jadi untuk saat ini ketahuilah bahwa ia mencetak nilai dalam tanda kurung ke layar.)

Dalam contoh yang sama,  saya menyertakan pernyataan lain. Ini memungkinkan Anda untuk menjalankan kode tertentu jika kondisi dalam kondisi tersebut salah.

sementara loop

Jenis pernyataan berikutnya yang dijelaskan adalah loop while. Loop memungkinkan Anda untuk mengulangi blok kode sebanyak yang Anda inginkan tanpa harus menyalin dan menempelkan kode berulang kali.

Misalnya, Anda perlu mencetak satu kalimat di layar lima kali. Kita bisa melakukannya seperti ini:

Konsol. log(‘Ini adalah pesan yang sangat penting!’ );Konsol. log(‘Ini adalah pesan yang sangat penting!’ );Konsol. log(‘Ini adalah pesan yang sangat penting!’ );Konsol. log(‘Ini adalah pesan yang sangat penting!’ );Konsol. log(‘Ini adalah pesan yang sangat penting!’ );

Ini hanya berfungsi dengan baik untuk 5 pesan, tetapi bagaimana dengan 100 atau 1000? Saya membutuhkan cara yang lebih baik untuk mengulangi bagian-bagian kode beberapa kali, dan saya dapat melakukan ini dengan mengulang. Dalam terminologi pengkodean, mengulangi sepotong kode beberapa kali disebut iterasi.

Berikutnya  sementara loop terus mengeksekusi blok kode dalam loop while yang ditentukan selama  kondisi yang ditentukan tetap  benar  .

Biarkan x = 1.  sementara ( x < = 100 ) {    Konsol. log(‘Ini adalah pesan yang sangat penting!’ );        x = x + 1;    }

Contoh ini  menginisialisasi x  ke nilai 1. Selanjutnya, tulis loop while.  Seperti halnya pernyataan if, tambahkan kondisi dalam tanda kurung. Dalam hal ini, kondisinya adalah x < = 100. Kondisi ini berlaku  selama x  kurang dari atau sama dengan 100.

Selanjutnya, tentukan blok kode yang akan dieksekusi dalam kurung kurawal. Pertama, cetak pesan ke konsol. Kemudian kenaikan x sebesar 1.

Pada titik ini, loop mencoba mengevaluasi kembali kondisi untuk melihat apakah itu masih benar. Variabel x telah dihargai 2 sejak ditambahkan pada loop run pertama.  Karena 2   kurang dari 100, kondisinya masih benar.

Kode dalam loop diulang sampai  x dinaikkan ke  nilai 101. Pada titik ini, x lebih besar dari 100,  sehingga  kondisinya salah dan kode dalam loop berhenti mengeksekusi.

Skrip < HTML> tag

Sekarang setelah Anda memperkenalkan JavaScript, mari kita lihat cara menambahkan  file kode JavaScript  ke halaman  HTML Anda. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan tag  HTML   (<skrip> tag)  yang belum dibahas.

Ini mirip dengan elemen  <link> yang digunakan untuk menambahkan file CSS  ke HTML  , tetapi  elemen <script> adalah JavaScript  Perbedaannya adalah bahwa itu didedikasikan.

Katakanlah Anda menyimpan  salah  satu contoh JavaScript sebelumnya  dalam file bernama  customscript.js dan  Anda menyimpannya di folder yang sama dengan file HTML.  Untuk menambahkan file  JavaScript  ini ke HTML, tambahkan tag HTML berikut ke   <head>: Bagian </head>  dari HTML kami:

<script type=”text/javascript”  src=”customscript.js”></script>

Ini dimuat dari file ke dalam kode JavaScript dan dijalankan ketika halaman web ditampilkan di browser.

Setelah anda terbiasa dengan keterampilan JavaScript, anda dapat membangun dan mempraktikkan beberapa proyek ramah pemula yang menyenangkan ini.

9) Lanjutkan pemrograman dengan Python

Sekarang setelah kamu mempelajari JavaScript dasar, berguna untuk melompat ke bahasa pemrograman lain, Python.

Banyak bahasa pemrograman menyediakan serangkaian fitur serupa, seperti variabel, operator aritmatika, pernyataan if/else , loop, dan fungsi.

Akan berguna untuk melihat bagaimana bahasa pemrograman yang berbeda menerapkan fungsi serupa. Konsepnya biasanya sangat mirip, tetapi sintaksnya (bagaimana kode ditulis) bervariasi dari satu bahasa ke bahasa lain.

Apa itu Python?

Pertama, saya akan memberi Anda sedikit informasi latar belakang tentang Python. Seperti JavaScript, Python adalah bahasa pemrograman tingkat tinggi yang memprioritaskan kemudahan pengembangan daripada kecepatan eksekusi.

Menurut saya, Python adalah salah satu bahasa terbaik untuk dipelajari pemula. Sintaksnya bersih dan intuitif, menjadikannya bahasa yang sangat populer di ruang open source dan bisnis.

Sebelumnya, kami membahas bahasa yang disusun dan ditafsirkan. Python adalah bahasa yang ditafsirkan.  Setiap kali Anda menjalankan program Python, interpreter Python secara aktif memproses kode,  menjalankannya baris demi baris pada mesin.

Ini berbeda dari bahasa yang dikompilasi yang pertama kali menggunakan kompiler untuk memproses kode menjadi bentuk yang lebih dioptimalkan (dapat dieksekusi) dan menjalankannya nanti.

Tidak seperti JavaScript, Python tidak dibangun untuk berjalan langsung di dalam browser web. Python dibuat sebagai bahasa scripting yang berguna, bahasa yang dapat digunakan untuk menulis kode untuk tugas sewenang-wenang yang biasanya dilakukan pada komputer lokal pengguna.

Kode  Python dapat dijalankan di komputer mana pun yang memiliki interpreter Python yang diinstal. Ini masih merupakan bahasa skrip yang umum digunakan, tetapi juga banyak digunakan untuk ilmu data dan aplikasi sisi server.

Variabel dan penugasan dengan Python

Seperti JavaScript, Python memungkinkan Anda untuk menentukan variabel.  Di Python, Anda dapat menggunakan tanda sama dengan untuk membuat dan menetapkan variabel sesuai kebutuhan.

x = 10y =  “keju”

Ada  dua  perbedaan dalam sintaks untuk mendefinisikan variabel dalam Python dan JavaScript. Di Python, Anda tidak memerlukan  kata kunci let, dan Anda tidak memerlukan titik koma di akhir setiap baris.

Python menggunakan seperangkat aturan sintaks berdasarkan spasi dan lekukan. Ini menghilangkan kebutuhan akan karakter akhir baris seperti titik koma dan cakupan blok menggunakan kurung kurawal.

Tipe Data dengan Python

Python juga memiliki serangkaian tipe data yang dapat ditetapkan ke variabel. Ini termasuk bilangan bulat, angka floating-point (tempat desimal), string, daftar, dan kamus.

Bilangan bulat, angka floating-point, dan string pada dasarnya sama dengan rekan-rekan JavaScript mereka, jadi kami tidak akan mengulangi informasi ini di sini.

Di Python, boolean  sangat mirip dengan nilai Boolean di JavaScript, hanya saja kata kunci True dan False harus dikapitalisasi.

x = benar y = 偽

Pernyataan kontrol aliran program

Seperti JavaScript, Python memiliki serangkaian pernyataan kontrol aliran yang serupa, tetapi dengan sintaks yang sedikit berbeda.

Pernyataan If / Else

Ini adalah  python yang setara dengan  contoh  if/else yang kita lihat di bagian JavaScript.

x = 10 jika ( x > 5 ):print(‘X  lebih besar dari 5!’ )    Lainnya:print(‘X  kurang dari atau sama dengan 5!’ )

Tentukan variabel yang disebut x, atur nilainya ke  10, diikuti dengan pernyataan if. Kondisi dalam tanda kurung mengevaluasi ke True, sehingga kode indentasi dijalankan setelah  pernyataan if, dan string ‘X adalah Lebih besar dari 5!’  dicetak ke layar.

Python menggunakan fungsi print  () untuk mencetak informasi ke layar.

Perhatikan juga pernyataan lain di atas. Pernyataan  ini mencetak string alternatif ke layar  jika kondisinya  False dan x true.

Ada  dua  perbedaan utama antara kode Python di  atas dan kode  JavaScript  yang kita lihat sebelumnya. Di Python, titik dua digunakan sebagai pengganti kurung kurawal keriting untuk  menunjukkan awal  dari blok pernyataan if.

Selain itu,  lekukan  fungsi print() sebenarnya penting dalam Python. Dalam JavaScript, JavaScript  menggunakan kurung kurawal untuk mengidentifikasi blok kode dan titik koma untuk mengidentifikasi akhir pernyataan, sehingga lekukan atau spasi putih antar pernyataan tidak relevan. Namun dalam contoh Python ini, tidak ada titik koma atau kawat gigi keriting!

Ini karena Python sebenarnya menggunakan karakter spasi putih dan baris baru untuk mengidentifikasi akhir pernyataan dan blok kode.

Titik dua memberi tahu interpreter  Python  bahwa blok if telah dimulai. Kode yang membentuk blok if perlu diindentasi untuk mengetahui bahwa interpreter Python adalah bagian dari blok if (1 tab = 4 Spasi adalah aturannya). Garis tanpa henti berikutnya menandakan akhir dari blok if.

sementara loop

Selanjutnya, mari kita lihat loop dengan Python.   Loop  while Python  pada dasarnya sama dengan apa yang Anda lihat di JavaScript, tetapi menggunakan sintaks Python.

x = 1 Satu sisi ( x < = 100 ):print(‘Ini adalah pesan yang sangat penting!) )    x = x + 1 print(‘Ini tidak ada dalam lingkaran!) )

Perbedaan antara ini sementara loop dan versi  JavaScript adalah sebagai berikut:

  •  Saya menghapus biarkan ketika mendefinisikan variabel  .
  • Menghapus titik koma di akhir baris.
  • Saya mengganti kawat gigi keriting dengan titik dua.
  • Saya memastikan bahwa kode dalam loop diindentasi di tab.

Saya mencetak pesan tambahan di luar loop untuk menunjukkan bahwa baris kode yang tidak di-unindented bukan bagian dari loop dan tidak akan diulang.

Untuk Pythonista pemula, saya sarankan  untuk mengintip Python Zen, daftar 20 heuristik untuk menulis kode Python.

Dan setelah kamu terbiasa dengan dasar-dasarnya, cobalah membangun beberapa proyek Python ramah pemula yang menyenangkan ini.

10) Memperdalam pengetahuan Anda dengan Java

Sekarang setelah kita membahas beberapa bahasa pemrograman tingkat tinggi, mari kita mundur selangkah dengan Java.

Tidak seperti JavaScript dan Python, yang menggunakan interpreter untuk menjalankan kode sumber secara real time, Java adalah bahasa yang dikompilasi. Ini berarti bahwa kompiler (bukan interpreter) digunakan untuk mengubah kode sumber Java menjadi format yang dapat dipahami komputer.

Sebagian besar kompiler menghasilkan satu atau lebih executable yang terdiri dari kode mesin yang siap dijalankan pada sistem operasi dan platform perangkat keras tertentu yang dikompilasi.

Namun, Java agak aneh karena mengkompilasi kode sumber Java ke dalam format perantara yang disebut bytecode. Ini berbeda dari kode mesin yang dihasilkan oleh sebagian besar bahasa yang dikompilasi lainnya.  Java bytecode dimaksudkan untuk dieksekusi oleh sesuatu yang disebut Java Virtual Machine (JVM).

Anda dapat menganggap JVM sebagai program yang  Anda instal di komputer Anda yang memungkinkan Anda untuk menjalankan program Java dengan menjalankan Bytecode Java. Ketika orang berbicara tentang “apakah Java diinstal pada komputer atau tidak”, mereka biasanya bertanya apakah JVM diinstal pada komputer atau tidak.

JVM melakukan fungsi yang mirip dengan interpreter yang dijelaskan dalam bab sebelumnya. Tetapi alih-alih mengambil kode sumber (disimpan dalam file .java) sebagai input, dibutuhkan bytecode yang dikompilasi.

Keuntungan dari pengaturan ini adalah bytecode yang dikompilasi pada sistem operasi atau platform tertentu dapat dijalankan oleh JVM di platform lain.

Misalnya, Anda memiliki file kode Java yang ditulis dan dikompilasi dalam bytecode di komputer yang menjalankan sistem operasi Windows. Bytecode ini dapat dieksekusi oleh JVM pada platform apa pun, termasuk Windows, Mac OS, Linux, dll. (yaitu , Anda dapat menjalankan program).

Ini tidak berlaku untuk sebagian besar executable yang dikompilasi dalam bahasa pemrograman lain, tetapi hanya dapat dijalankan dalam lingkungan yang dikompilasi.

Variabel dan penugasan di Java

Salah satu perbedaan utama antara Java dan bahasa yang telah kita lihat sejauh ini (Python dan JavaScript) adalah bahwa Java  diketik secara statis Ini tentang menjadi bahasa.

Ini berarti bahwa jenis data variabel harus diketahui dan ditetapkan ketika program dikompilasi.

Setiap kali Anda membuat variabel dalam kode Java,  Anda harus secara eksplisit menentukan tipe data dari variabel tersebut (bilangan bulat, string, dll.). Ini disebut deklarasi variabel.

Saat Anda mendeklarasikan tipe data variabel, Anda hanya dapat menyimpan jenis data tersebut selama durasi eksekusi program Anda.

Ini sangat berbeda dari JavaScript dan Python (juga dikenal sebagai runtime), di mana tipe data variabel dibuat selama eksekusi program. Oleh karena itu, bahasa seperti JavaScript dan Python disebut bahasa yang diketik dinamis  –  mereka tidak secara eksplisit menyatakan tipe data variabel dalam kode sumber, dan mereka tidak dinyatakan secara eksplisit. Anda dapat dengan mudah menetapkan ulang variabel ke jenis apa pun dengan cepat.

Di Java, gunakan sintaks berikut untuk membuat variabel:

Nama tipe data = Nilai;

Di sini, tipe data adalah jenis data yang disimpan variabel, seperti bilangan bulat atau string. Kemudian, nama tersebut mewakili nama variabel yang Anda tentukan dan membuatnya tersedia dalam kode Anda. Nilai  adalah nilai aktual yang Anda tetapkan ke variabel.  Perhatikan bahwa seperti halnya JavaScript, semua pernyataan  Java diakhiri dengan titik koma.

Tipe Data Java

Di Java, tipe data bawaan dasar disebut tipe data primitif, dan  mereka terlihat sangat akrab berdasarkan apa yang Telah Anda lihat dalam bahasa tingkat tinggi seperti Python dan JavaScript. Jenis primitif utama adalah:

  • Integer int: Menyimpan bilangan bulat -2,147,483,648 ~ 2,147,483,647  .
  • Angka floating-point:  Menyimpan angka  desimal  3,4×10^−038 ~ 3,4×10^038.
  • Nilai Boolean:  Menyimpan dua nilai Boolean, baik  benar atau salah.

Ada beberapa tipe primitif lainnya (pendek, panjang, byte, ganda), tetapi ini tidak digunakan sesering yang lain, sehingga tidak dibahas di sini. Berikut cara menginisialisasi tipe data ini:

Bilangan bulat: int x = 100;

Floating-point: floating-point number pi = 3,14;

Tangki: inisial tengah tangki = ‘T’;

Nilai Boolean: bool isHuman = true;

Saya ingin menegaskan kembali bahwa setelah tipe data variabel dideklarasikan, variabel tersebut hanya dapat menyimpan nilai dari tipe data yang ditentukan.

Misalnya, jika suatu program mencoba menyimpan nilai karakter dalam variabel yang dinyatakan sebagai bilangan bulat, kesalahan akan dilemparkan. Variabel bilangan bulat x dalam  contoh sebelumnya tidak dapat diberi  karakter ‘S’.

Tipe data berikutnya yang dijelaskan adalah string,  urutan huruf, angka, atau simbol yang direpresentasikan sebagai  data teks.

String di Java adalah tipe data non-primitif, yang berarti mereka dibangun dari bagian-bagian kecil. Untuk mendeklarasikan variabel string, gunakan  tipe data String dan sertakan nilai yang ditetapkan dalam tanda kutip ganda.

nama string  =  “Harry Potter”;

Pernyataan kontrol aliran program di Java

Seperti JavaScript, Java menggunakan kurung kurawal untuk menentukan blok kode untuk pernyataan, loop, dan fungsi if. Periksa pernyataan kontrol program yang sama seperti pada bab sebelumnya dan perbarui contoh untuk menggunakan sintaks Java.

Pernyataan If / Else

Pernyataan Java if/else  berikut mencerminkan contoh di bagian sebelumnya:

int x = 10; if ( x > 5 ) {sistem. Di luar. println(“X lebih besar dari 5!) );} lain {sistem. Di luar. println(“X tidak lebih besar dari 5!”  );}

Contoh  dasar jika ini hampir identik dengan versi JavaScript. Satu-satunya perbedaan adalah Anda mendeklarasikan tipe data x ke  int,  dan menggunakan  System.out.println()  alih-alih console.log()  ke  Ini untuk mengeluarkan pesan.

Selanjutnya, kita beralih ke loop di Java. Sintaks  Java dan JavaScript sangat mirip, jadi   sementara loop di Java  pada dasarnya sama dengan  apa yang Anda lihat di JavaScript.

int x = 1; sementara ( x < = 100 ) { sistem. Di luar. println(“Ini adalah pesan yang sangat penting!) );        x = x + 1;    }

Ini sementara loop mencetak  pesan yang ditentukan 100 kali.

Ini menyimpulkan bagian tentang bahasa pemrograman tertentu. Ini mungkin sedikit berulang karena kami membahas serangkaian konsep yang sama dalam tiga bahasa, tetapi mudah-mudahan ini membantu saya memalu ide-ide dasar tetapi dasar ini.

Jadi, untuk menyimpulkan artikel ini, saya akan menunjukkan kepada Anda beberapa topik yang mungkin tidak dapat Anda mulai pelajari segera dengan metode lain.

Kita akan berbicara tentang alat kolaborasi penting yang disebut Git. Selanjutnya, Anda akan belajar cara menyimpan dan mengakses data dalam database. Selanjutnya, saya akan secara singkat menyentuh kerangka kerja pengembangan Web dan akhirnya sedikit tentang manajer paket.

 

11) Gunakan Git untuk melacak kode Anda

Git adalah sistem kontrol versi  (VCS) paling populer yang digunakan saat ini. Ini memungkinkan banyak pengembang untuk berkolaborasi pada perangkat lunak bersama-sama. Di bagian ini, Anda akan mempelajari apa itu Git, cara kerjanya, dan cara menggunakan perintah dasar.

Sebelum terjun langsung ke Git,  mari kita sempurnakan beberapa konsep yang umum untuk sebagian besar proyek pemrograman.

Set lengkap direktori dan file yang membentuk proyek perangkat lunak disebut basis kode. Akar proyek adalah folder tingkat atas di pohon direktori proyek. File kode dapat dimasukkan langsung ke dalam root proyek atau diatur ke dalam folder multi-level.

Ketika basis kode Anda siap untuk pengujian atau penyebaran, Anda dapat memasukkannya ke dalam program yang berjalan di komputer Anda.  Proses build dapat mencakup satu atau lebih langkah yang mengubah kode yang ditulis manusia menjadi executable yang dapat dijalankan pada chip pemrosesan di komputer.

Setelah kode  dibangun, siap untuk berjalan pada sistem operasi tertentu, seperti Linux, Mac OS, atau Windows  .

Seiring waktu, pengembang memperbarui kode proyek mereka untuk menambahkan fitur baru, memperbaiki bug, menerapkan pembaruan keamanan, dan banyak lagi. Secara umum, ada  tiga  cara bagi pengembang untuk membuat perubahan ini pada proyek perangkat lunak:

  1. Menambahkan file dan folder baru ke proyek
  2. Mengedit kode dalam file dan folder yang ada
  3. Menghapus file dan folder yang sudah ada

Ketika proyek tumbuh dan fitur-fitur baru ditambahkan, jumlah file dan  folder (dan jumlah kode di dalamnya) meningkat. Dalam proyek besar, ini dapat meningkatkan hingga ratusan ribu file yang berisi jutaan baris kode.

Untuk mendukung pertumbuhan ini, jumlah pengembang di tim proyek besar biasanya meningkat. Dalam proyek perangkat lunak besar , ratusan atau ribuan pengembang semuanya dapat bekerja sama.

Bagaimana Anda melacak kode proyek perangkat lunak Anda sehingga semua pengembang ini, yang mungkin tersebar secara geografis di seluruh dunia, dapat bekerja sama dalam satu proyek?”

Tim pengembangan membutuhkan cara yang akurat untuk melacak perubahan yang dibuat pada kode, file atau folder yang terpengaruh, dan pengguna yang membuat setiap perubahan. Setiap pengembang juga harus dapat memperoleh pembaruan dari semua pengembang lain.

Proses ini disebut versioning atau versioning. Pengembang menggunakan alat khusus yang disebut sistem kontrol versi (VCS)  untuk  melacak, mengelola, dan berbagi versi proyek perangkat lunak. Berikut adalah beberapa sistem kontrol versi umum yang telah digunakan secara aktif baru-baru ini.

  • Ticker
  • Subversi (SVN)
  • Merkurius (Hg).

Namun, Git memenangkan mahkota sebagai VCS masuk hari ini. Ini adalah VCS paling populer yang digunakan oleh komunitas pemerintah, komersial, dan open source di seluruh dunia.

Git membentuk inti dari platform VCS berbasis web populer seperti GitHub dan Bitbucket. Git adalah alat penting bagi pengembang serbaguna untuk ditambahkan ke keahlian mereka.

Perintah Git Dasar

Git membuat informasi tentang proyek perangkat lunak Anda dan menyimpannya dalam sesuatu yang disebut repositori Git.  Repositori Git hanyalah folder tersembunyi di komputer Anda yang digunakan Git   untuk menyimpan data tentang file  kode dalam  proyek perangkat lunak Anda.

Setiap proyek perangkat lunak yang kami kerjakan biasanya memiliki repositori Git sendiri untuk menyimpan informasi yang terkait dengan proyek itu. Ini memungkinkan Anda untuk secara independen melacak kode yang terkait dengan berbagai proyek di satu komputer.

Ada dua cara utama untuk membuat repositori Git di komputer Anda: Yang pertama adalah membuat repositori Git baru di folder yang ada di sistem file.

Untuk melakukan ini, buka baris perintah, buat folder baru di tempat yang nyaman seperti desktop Anda, dan telusuri ke sana.

cd ~/desktop mkdir testgit cd uji git/

Sekarang setelah Anda membuat folder baru dan melihat-lihat, Anda dapat menginisialisasi repositori Git baru menggunakan perintah berikut:

git init

Anda akan melihat output yang mirip dengan yang berikut ini:

Menginisialisasi repositori  Git  kosong di /users/me/Desktop/testgit/.git/.

Setiap perintah Git yang Anda jalankan dimulai dengan kata git, diikuti oleh spasi, diikuti oleh perintah Git tertentu yang ingin Anda jalankan. Anda mungkin juga ingin menambahkan bendera dan argumen setelah perintah Git.

Perintah git init  membuat folder tersembunyi bernama .git di direktori saat ini. Folder ini adalah repositori Git di atas. Untuk memverifikasi ini, jalankan perintah ls -al.

Cara  kedua  untuk menginstal repositori Git di komputer Anda adalah dengan mengunduhnya dari lokasi lain, seperti Bitbucket atau GitHub.

Bitbucket dan Github adalah situs web yang dapat meng-host proyek open source yang dapat Anda unduh ke komputer Anda.

Saat Anda menelusuri ke proyek menarik di Bitbucket atau GitHub,  Anda akan melihat tombol berlabel Clone. Tombol ini menyediakan perintah dan URL yang dapat disalin dan ditempelkan ke terminal baris perintah.

Perintah git clone mengunduh repositori dari  URL  yang ditentukan ke folder baru di komputer Anda.  URL dapat berupa URL  web  seperti contoh di atas, atau  URL SSH  yang mirip dengan yang berikut ini:

git clone git@bitbucket.org:jacobstopak/baby-git.git

Saat Anda menjalankan perintah git clone, folder baru dibuat. Saat dijelajahi, Anda akan melihat semua file dan subfolder yang membentuk proyek yang diunduh.

Perintah berikutnya untuk disebutkan adalah git add <filename.ext>. Perintah git add digunakan untuk memberi tahu Git file mana yang harus dilacak dan untuk menambahkan perubahan pada file yang sudah dilacak ke area pementasan Git.

Ketika file baru atau yang diubah dipentaskan,  Anda dapat menerapkannya ke repositori menggunakan perintah git commit -m “Commit message”. Ini akan menyimpan perubahan ke semua file yang dipentaskan di repositori Git.

Perintah status git  dan  git log berguna untuk memeriksa status direktori kerja Anda saat ini dan riwayat komit proyek Anda.

Kami nyaris tidak menggores permukaan di sini. Git memiliki banyak perintah yang lebih penting dan pasti layak untuk dibiasakan.

 

12) Gunakan database dan SQL untuk menyimpan data

Database adalah program yang dirancang khusus untuk menyimpan, memperbarui, mengambil, dan menghapus data dalam jumlah besar secara efisien. Singkatnya, Anda dapat menganggap database sebagai wadah untuk satu set tabel.

Anda mungkin pernah bekerja dengan tabel di Microsoft Excel sebelumnya. Tabel tidak lebih dari sekumpulan kolom dan baris yang berisi data. Anda dapat mengatur tabel dalam database untuk menyimpan informasi yang dibutuhkan program Anda untuk bekerja dengan benar.

Bahkan jika Anda menulis program Anda dalam JavaScript, Python, Java, atau bahasa lainnya, Anda dapat menginstruksikan program Anda untuk berinteraksi dengan database sesuai kebutuhan.

Anda dapat mengambil data dari database dan menampilkannya kepada pengguna di halaman web.  Anda dapat menerima formulir pendaftaran  web  dari pengguna  dan menyimpan informasi pengguna ke database untuk digunakan nanti.

Program kami memungkinkan kami untuk berinteraksi dengan database secara real time ketika peristiwa terjadi dalam aplikasi kami. Untuk melakukan ini, sebagian besar database berbicara bahasa yang disebut SQL, yang merupakan singkatan dari  Structured Query Language.

SQL adalah bahasa pemrograman yang dibuat khusus untuk database. Ini memungkinkan Anda untuk memberi tahu database apa yang harus dilakukan.

Potongan kode SQL disebut kueri. Anda dapat membuat kueri SQL untuk mengambil data yang Anda butuhkan pada waktu tertentu atau menyisipkan data baru ke dalam tabel tertentu. Pada tingkat tinggi, ada dua jenis utama kueri SQL: baca SQL dan tulis SQL   .

Kueri read-SQL adalah kueri yang mengambil data dari database dan menampilkan atau menggunakannya. Data dalam database tidak berubah sama sekali.

Kueri write-SQL, di sisi lain, menyisipkan data baru ke dalam tabel, memperbarui data yang ada, atau menghapus data yang ada. Di bagian ini, Anda akan belajar cara menulis beberapa kueri  SQL baca  dasar.

Sebelum menulis kueri, ada baiknya mengetahui apa yang Anda tanyakan! Database tradisional berisi tabel yang terdiri dari kolom dan baris.  Saat menulis kueri read-SQL, tujuannya biasanya untuk mendapatkan subset dari baris dan kolom ini.

Misalnya, Anda memiliki tabel yang disebut PERSON dengan empat kolom, FIRST_NAME, dan LAST_NAME. Anda bisa menggunakan kueri berikut untuk memilih semua data hanya dari kolom FIRST_NAME:

[NAMA ORANG FIRST_] , lalu pilih .

Kata kunci SELECT memberi tahu database untuk mengambil data. Ini diikuti dengan nama kolom (FIRST_NAME) yang ingin Anda ambil.

Kata kunci  FROM  kemudian digunakan untuk memberi tahu database tabel mana (dalam hal ini, tabel PERSON) untuk mengambil data. Perhatikan juga bahwa semua perintah  SQL diakhiri dengan titik koma.

Salah satu  persyaratan paling umum untuk data adalah memfilter data. Pemfilteran berarti membatasi hasil yang ditetapkan berdasarkan kriteria yang ditentukan.

Misalnya, Anda dapat memilih baris dari  tabel PERSON hanya untuk pengguna bernama  “PHIL”.   Anda dapat menggunakan kata kunci WHERE  untuk menerapkan filter ke kueri  SQL  .

Pilih * dari orang dengan FIRST_NAME  = ‘PHIL’.

Karena kueri ini menggunakan tanda bintang *  dalam klausa SELECT alih-alih mencantumkan nama kolom tertentu  , kueri ini mengembalikan semua kolom dalam tabel PERSON.  Hanya baris dalam tabel  PERSON yang FIRST_NAME-nya diatur ke “PHIL”  yang diambil.

Akhirnya, mari kita bicara tentang penyortiran. Ada banyak waktu ketika Anda ingin mengurutkan hasil kueri dalam urutan tertentu. Anda dapat menggunakan klausa ORDER BY untuk ini  .

Pilihan * Dari orang itu sendiriPesanan dengan LAST_NAME;

Ini mengembalikan semua kolom dalam tabel PERSON, diurutkan menurut abjad berdasarkan nama belakang.

Secara default, hasilnya diurutkan dalam urutan menaik dari A hingga Z.  Anda dapat menambahkan kata kunci  ASC  atau  DESC  opsional untuk menentukan apakah akan mengurutkan dalam urutan naik atau turun.

Pilihan * Dari orang itu sendiriLAST_NAME Pesanan yang dilakukan oleh DESC;

13) Baca tentang kerangka kerja web dan MVC

Anda akan sering berakhir dengan menulis kode untuk jenis aplikasi yang sangat umum. Aplikasi web   (atau aplikasi web  ) adalah aplikasi yang bergantung pada Internet untuk berfungsi. Aplikasi web adalah beberapa jenis aplikasi perangkat lunak yang paling umum dibuat.

Aplikasi web pada dasarnya adalah versi situs web yang lebih fungsional dan kuat. Sebagian besar aplikasi web berada di server  web  dan menerapkan kode back-end yang  menjalankan logika di belakang layar untuk mendukung fungsionalitas aplikasi.

Bahasa pemrograman umum yang digunakan untuk kode back-end di aplikasi web termasuk Python, Java, dan JavaScript.

Beberapa fitur yang dimiliki sebagian besar aplikasi web meliputi:

  • Menyediakan cara mudah untuk mengubah konten secara dinamis di halaman web
  • Melakukan autentikasi pengguna yang aman dengan halaman login
  • Menyediakan fitur keamanan aplikasi yang kuat
  • Membaca dan menulis data ke database

Kerangka kerja web adalah sekumpulan pustaka kode yang berisi fungsionalitas umum yang dapat digunakan semua aplikasi web langsung dari kotak  . Kerangka kerja web menyediakan sistem bagi pengembang untuk membangun aplikasi  tanpa harus khawatir tentang menulis kode untuk banyak tugas di balik layar yang umum untuk semua aplikasi Web.

Anda hanya perlu memanfaatkan bagian-bagian kerangka kerja yang memenuhi kebutuhan aplikasi web Anda.

Misalnya, jika Anda tidak perlu menyambungkan ke database untuk aplikasi web tertentu, Anda dapat mengabaikan fitur database dan menggunakan fitur lain yang Anda butuhkan.

Anda masih memiliki kemampuan penuh untuk menyesuaikan halaman  Web   yang membentuk aplikasi Anda, alur pengguna, dan logika bisnis. Anda dapat menganggap kerangka kerja web sebagai seperangkat alat pemrograman yang dapat Anda gunakan untuk membangun aplikasi web.

Setiap bahasa pemrograman yang dibahas dalam artikel ini memiliki satu atau lebih kerangka kerja Web umum yang  saat ini digunakan. Ini bagus karena memberi tim pengembangan fleksibilitas untuk menggunakan kerangka kerja bahasa yang paling mereka kuasai.

Java memiliki Spring Framework yang sangat berguna melalui Spring Boot. Python memiliki kerangka kerja Django. JavaScript  memiliki lingkungan runtime  Node.js yang dapat digunakan dengan Express.js dan  Meteor.js    Ada beberapa opsi kerangka kerja seperti: Semua kerangka kerja ini gratis dan open source.

 

14) Bermain dengan manajer paket

Topik terakhir yang dibahas dalam buku panduan ini adalah manajer paket. Tergantung pada konteksnya, paket dapat menjadi program yang berdiri sendiri yang siap diinstal pada komputer, atau kode   eksternal yang ingin Anda manfaatkan di salah satu proyek perangkat lunak Anda. Itu bisa mewakili perpustakaan.

Karena aplikasi kami sering bergantung pada pustaka kode eksternal ini, kami juga menyebutnya dependensi.

Manajer paket adalah program yang membantu menjaga ketergantungan pada proyek sistem atau perangkat lunak. “Pemeliharaan” berarti menginstal, memperbarui, membuat daftar, dan menghapus dependensi sesuai kebutuhan.

Tergantung pada konteksnya, manajer paket yang dijelaskan di bawah ini dapat digunakan untuk mempertahankan program yang telah Anda instal pada sistem operasi atau untuk mempertahankan dependensi proyek perangkat lunak Anda.

Mac OS X : Buatan sendiri

Homebrew adalah manajer paket paling populer untuk sistem operasi Mac OS X.  Ini menyediakan cara yang nyaman bagi Anda untuk menginstal, memperbarui, melacak, membuat daftar, membuat daftar, dan menghapus paket dan aplikasi di Mac Anda.

Banyak aplikasi yang dapat diinstal melalui file .dmg yang diunduh juga dapat diunduh dan diinstal menggunakan Homebrew.

Di bawah ini adalah contoh menginstal paket wget sendiri:

instal brew install wget

Linux: Apt と Yum

Linux dibangun di sekitar baris perintah, jadi tidak mengherankan bahwa manajer paket adalah cara default untuk menginstal program.

Sebagian besar rasa arus utama Linux dikirimkan dengan manajer paket bawaan. Advanced Package Tool (APT) adalah manajer paket asli untuk distribusi Linux  berbasis  Debian dan Ubuntu.  Yellowdog Updater, Modified (YUM) adalah manajer paket asli untuk distribusi RedHat Linux.

Contoh berikut menggunakan APT untuk menginstal  Vim.

sudo apt-get install vim

Dan dengan Yum:

sudo yum install vim

JavaScript: Manajer Paket Node (NPM)

Sekarang kita telah melihat bagaimana beberapa manajer paket tingkat OS bekerja, mari kita lihat beberapa manajer paket khusus bahasa pemrograman. Ini berguna untuk mengelola pustaka perangkat lunak yang bergantung pada banyak proyek pengkodean.  Node  Package Manager (NPM) diinstal dengan  Node.js  secara default.

Salah satu perbedaan antara NPM dan manajer paket sebelumnya yang telah kita lihat sejauh ini adalah Anda dapat menjalankan NPM  dalam mode lokal atau global. Mode lokal digunakan untuk menginstal paket hanya dalam proyek/direktori tertentu yang sedang Anda kerjakan, sedangkan mode global digunakan untuk menginstal paket pada sistem.

Secara default, paket diinstal secara lokal, tetapi Anda dapat menggunakan bendera -g untuk menginstal paket secara global.

permintaan instalasi npm  -g

Python: Pip

Python juga memiliki manajer paket yang disebut Pip. Pip dikemas dengan versi terbaru Python, sehingga mungkin sudah diinstal pada sistem Anda. Saat Anda menggunakan pip, Anda dapat menggunakan perintah pip install <package-name>  untuk menentukan  indeks paket Python Anda dapat dengan mudah menginstal paket dari file .

permintaan instalasi pip

Java: Apache Maven

Apache Maven (biasanya hanya disebut Maven) adalah rangkaian alat gratis dan open source yang mencakup manajemen ketergantungan.

Maven terutama digunakan dalam proyek Java, tetapi juga mendukung bahasa lain.  Penggunaan Maven sedikit lebih rumit dan Anda dapat melakukan banyak hal, jadi kami tidak akan masuk ke gulma di sini.

 

ringkasan

Pada artikel ini, kami telah memperkenalkan serangkaian konsep dan alat pengkodean utama dengan tujuan memberi Anda pandangan luas tentang pengembangan perangkat lunak yang ingin Anda miliki ketika Anda pertama kali mulai belajar coding.

Saya mengambil topik seperti Internet, beberapa bahasa pemrograman, sistem kontrol versi, dan basis data, dan tujuan saya adalah untuk menjelaskan bagaimana potongan-potongan teka-teki ini cocok bersama.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.